RSS

Arsip Tag: tips

Hati yang Bersih

Setiap orang yang beriman senantiasa berusaha membersihkan hatinya :). Sebab kebersihan hati merupakan pangkal dari segala kebersihan diri.  Dari kebersihan diri (salaamatul qulub) akan muncullah kebersihan kata dan ucapan (salaamatul lisan), kebersihan akal dan pemikiran (salaamatul ‘uqul) serta kebersihan perilaku (salaamatul ‘amal)

Sabda junjungan kita Nabi besar Muhammad SAW: “Ingatlah bahwa dalam jasad itu ada sekerat daging, jika ia baik, baiklah jasad seluruhnya, dan jika ia rusak, maka rusaklah jasadnya seluruhnya. Ingatlah, ia adalah hati (al qolbu).“(Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim).

Jadi, jika kita ibaratkan bahwa seluruh jasad atau diri kita adalah sebuah mobil, maka hati merupakan mesinnya. Jika mesinnya tokcer, maka niscaya mobil tersebut akan berfungsi dengan baik. Tapi jika mesinnya rusak, maka mobil tersebut tidak ada gunanya sama sekali betapapun indahnya body mobil tersebut, atau lengkapnya interior dengan segala aksesorisnya.

Demikian pula dengan kehidupan kita di dunia ini. Tujuan utama hidup bukanlah agar kita dapat berbangga-bangga dengan banyaknya harta, kekayaan, pangkat, jabatan, serta kekuasaan. Atau banyaknya harta, kekayaan, pangkat, jabatan atau kekuasaan. Atau banyaknya keturunan, pengikut, pasukan serta pendukung kita. Sebab kesemua hal tadi tidak ada gunanya bagi kita tatkala kita menghadap kehadirat Alloh di hari Pengadilan di Padang Mahsyar kelak. Setiap diri kita masing-masing akan menghadap kehadirat-NYA sendiri-sendiri, tanpa harta maupun keturunan yang dapat menyelamatkan diri kita sedikitpun dari ketetapan azabNYA. Satu-satunya hal yang dapat mempengaruhi keputusan Alloh di saat itu hanyalah kebersihan hati seseorang yang telah dipelihara serta dipertahankannya selama hidup di dunia fana ini.

“(Yaitu) di hari harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna, kecuali orang-orang yang menghadap Alloh dengan hati yang bersih.”(QS. Asy Syura (26):88-99)

Alloh SWT menyatakan di dalam Al-Qur’an bahwa kaitannya dengan hati, manusia hanya memiliki tiga pilihan. Pilihan pertama, hati yang beriman. Inilah hati orang-orang beriman yang akan memperoleh kemenangan baik di dunia maupun di akhirat (QS. 2 : 1-5). Kedua, hati yang terkunci mati. Inilah hati orang-orang kafir yang menolak eksistensi Alloh dengan segala konsekuensinya. Dan bagi mereka siksa yang amat berat (QS. 2: 6-7). Ketiga hati yang berpenyakit. Inilah hati orang-orang munafik yang secara lahiriah seolah-olah memperlihatkan keimanan serta keislaman dirinya, padahal secara batiniah mereka menentang Alloh dan RasulNYA dan orang-orang yang tersesat tanpa tujuan hidup yang jelas (QS. 2: 8-20).

Kelompok pertama ibarat mobil yang tok-cer dan dapat menghantarkan penumpangnya sampai dengan aman dan selamat sampai ke akhir perjalanan. Kelompok kedua ibarat mobil yang diparkir, tidak bergerak sedikitpun. Tetapi penumpangnya merasa yakin bahwa ia akan sampai ke tujuan dengan mobil tersebut. Suatu hal yang mustahil. Kelompok ketiga ibarat mobil yang sering mogok di tengah jalan sehingga menyebabkan si penumpang seringkali merasa kesal dan tidak sabar. Tetapi untuk pindah mobil ia tidak ingin, sebab kecintaannya sudah sedemikian dalamnya terhadap mobil yang brengsek itu. Akibatnya mobil tadi menjadi beban saja baginya sementara tujuan perjalanan tidak tercapai.

Hati yang beriman ialah hati yang selalu bersih. Bagaimana cara kita menumbuhkan dan memelihara kebersihan hati? yang jelas tidak pakai sabun colek ya  🙂
Ada tiga syarat utama :

Selalu mengharapkan rahmat Alloh.

Betapapun beratnya penderitaan hidup dunia, mereka selalu optimis. Mereka tidak menyesal sehingga pesimis dan menghadapi jalan buntu. Frustasi lantas mengambil jalan pintas dengan jalan bunuh diri. Mereka yakin sangat bahwa hidup di dunia ini penuh perjuangan dan menuntut pengorbanan serta kesabaran. Sebab hanya orang kafir sajalah yang berputus-asa dari rahmat Alloh.
“…dan jangan kamu berputus-asa dari rahmat Alloh. Sesungguhnya tiada berputus-asadari rahmat Alloh, melainkan kaum yang kafir.”(QS. 12: 87)
Optimisme orang yang berhati bersih merupakan optimisme yang optimas. Optimisme yang tidak hanya sebatas masa depan atau hari tua di dunia. Melainkan optimisme yang melampaui hari tuanya, bahkan melampaui masa setelah ia tiada di alam fana, bahkan sampai melampaui masa. Berlakunya kehancuran total dunia ini. Yakni optimisme yang jangkauannya sampai ke hari akhir. Mereka tidak sekedar mengharapkan jaminan masa tua, berupa BTN atau Perumnas. Melainkan harapan akan jaminan di dunia fana sebagai pekerjaan dan hamba Alloh yang gigih bekerja mengharapkan gaji yang secukupnya. Mengharapkan kebahagiaan di akhirat berupa perumin (perumahan mu’minin)!. Untuk itulah mereka senantiasa meniti jalan satu-satunya demi memperoleh rahmatNYA, yaitu jalan yang penuh ketaatan.
“Dan ta’atilah Alloh dan Rasul supaya kami diberi nikmat.”(QS. 3: 132).

Takut akan siksa Alloh
Semakin takut seseorang akan siksa Alloh, maka semakin berani ia menghadapi berbagai resiko karena ketaatannya di jalan Alloh.
“(yaitu) orang-orang yang menyampaikan risalah-risalah Alloh. Mereka takut kepadaNYA, dan mereka tiada merasa takut kepada seseorangpun selain kepada Alloh.”(33:39).
Sebaliknya, semakin berani seseorang merubah-rubah aturan Alloh, menyatakan yang halal itu haram dan yang haram itu halal, maka akan semakin takut ia menghadapi berbagai resiko karena tidak mengikuti perintahNYA dan menjauhi laranganNYA.
“Akan kami masukkan ke dalam hati orang-orang kafir rasa takut disebabkan mereka mempersekutukan Alloh dengan sesuatu yang Alloh sendiri tidak menurunkan keterangan tentang hal itu.” (3:151).

Cinta yang amat sangat kepada Alloh.
“Dan diantara manusia ada yang tidak menyembah tandingan-tandingan selain Alloh;mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Alloh. Adapun orang-orang yang beriman amat-sangat cintaNYA kepada Alloh.”(2:165).
Salah satu tanda bahwa seseorang dapat merasakan lezatnya iman yaitu manakala cintanya kepada Alloh dan RasulNYA melebihi cintanya kepada selain selain kedua pihak tersebut. Kriteria cinta ada tiga :

Mencintai segala apa yang dicintai oleh pihak yang kita cintai. termasuk melaksanakan apa yang diperintahkan

Membenci segala apa yang dibenci oleh pihak yang kita cintai. termasuk menjauhi apa yang dilarang

Siap menghadapi segala resiko dan tantangan demi mengejar cinta dari pihak yang kita cintai

Wallahu a’alam bish showab

Iklan
 
3 Komentar

Ditulis oleh pada Oktober 17, 2011 in akhlak

 

Tag: , , , , , , , , , , ,

Tips Sehat dan Segar di Bulan Ramadhan

Marhaban ya Ramadhan.. Bulan Ramadhan telah tiba. Bulan yang dimuliakan Alloh serta banyak keutamaan daripada bulan-bulan lainnya harus kita sambut dengan semangat ibadah. Dan tentunya, kita menginginkan berpuasa dengan amalan-amalan berpahala tanpa kelesuan. Meskipun perut kosong sejak pagi hingga menjelang maghrib, jangan menjadikan aktivitas, terutama amalan ibadah di bulan Ramadhan yang penuh berkah ini terlewatkan dengan sia-sia.

Untuk menjaga tubuh tetap segar dan sehat selama berpuasa, beberapa hal berikut ini perlu kita perhatikan, sehingga dapat membantu meningkatkan amalan-amalan ibadah di bulan Ramadhan.

1. Mengakhirkan sahur

Disunahkan mengakhiri waktu makan sahur dengan waktu yang tak jauh dari saat terbit fajar. Telah diriwayatkan dari Anas r.a., dari Zaid bin Tsabit r.a., bahwasanya dia pernah berkata: “Kami pernah makan sahur bersama Nabi SAW, setelah itu Beliau langsung berangkat shalat “. Aku tanyakan: “Berapa lama jarak antara adzan dan sahur? Dia menjawab, “kira-kira sama seperti bacaan limapuluh ayat. (Diriwayatkan oleh Imam Bukhari, IV/118 dan Imam Muslim, 1097).

Hikmah mengikuti sunnah Nabi SAW dengan mengakhirkan sahur memang banyak manfaatnya bagi tubuh. Tubuh akan mempunyai tenggang waktu yang cukup guna membakar makanan untuk diubah menjadi energi, sehingga badan tidak akan lemas pada siang hari.

2. Hindari tidur setelah makan sahur

Kebanyakan orang sering tidur setelah makan sahur. Salah satu faktor yang menjadi penyebabnya, karena makan sahur saat masih tengah malam atau jauh dari terbit fajar. Selain tidak mengikuti sunnah mengakhirkan sahur, shalat subuh mungkin tak bisa terjaga dengan baik. Keadaan ini akan membuat tubuh semakin lemas pada siang hari.

3. Hindari sikap bermalas-malasan

Bermalas-malasan tidak dianjurkan dalam Islam, lebih-lebih di bulan Ramadhan. Tetaplah aktif melakukan kegiatan sehari-hari, termasuk amalan-amalan yang mendatangkan pahala serta olah raga ringan. Berolah raga bisa dilakukan pagi hari, misalnya jalan, lari di tempat, bersepeda atau yang lainnya. Aktivitas pada saat puasa justru dapat merangsang pengeluaran hormon-hormon anti insulin yang berfungsi melepas gula darah dari simpanan energi, sehingga kadar gula darah tidak menurun dan pada akhirnya tubuh tetap segar bugar sepanjang haru.

Apabila kantuk menyerang di pagi hari, segera saja berolahraga secukupnya untuk membakar simpanan makanan supaya menjadi energi, kemudian lanjutkan aktivitas Anda seperti biasanya, misalnya taddarus Al Quran, bekerja, dsb.

4. Tidur Cukup

Usahakan untuk cukup tidur agar sel-sel otot dan organ tubuh dapat pulih kembali, baik siang maupun malam. Masing-masing orang berbeda-beda dalam memenuhi kebutuhan jam tidurnya, yang penting tidak berlebihan. TIdur berlebihan malah menyebabkan tubuh loyo, kulit wajah kering, dan tidak segar.

5. Menyegerakan berbuka

Menyegerakan berbuka merupakan sunnah Rasululloh SAW dan akan mendatangkan kebaikan. Dari Sahl bin Sa’adz bahwa Rasululloh SAW telah bersabda: Umat manusia aini akan tetap baik selama mereka menyegerakan buka puasa. (Riwayat Bukhari, IV/73 dan Muslim, /1093)

6. Saat berbuka memualai dengan makan dengan rasa manis

Saat berbuka, awali dengan makanan atau minuman manis, seperti kurma atau teh manis, atau munuman manis lainnya. Demikian juga Rasululloh telah memerintahkan untuk berbuka puasa dengan kurma. Jika tidak memiliki kurma maka hendaknya dengan air.

Dari Anas bin Malik r.a , dia bercerita: “Nabi SAW biasa berbuka dengan beberapa buah ruthab (kurma segar) sebelum mengerjakan shalat. Jika beliau tidak mendapatkan ruthab, maka beliau SAW berbuka dengan beberapa buah tamr(kurma masak yang sudah lama dipetik). Dan jika tidak mendapatkan tamr, maka beliau meminum Air”.

7. Hindari minum air dingin atau es.

Sudah disebut diatas, apabila tak ada kurma, minumlah air putih. Pada saat puasa, tubuh mengalami dehidrasi, sehingga apabila dibasahi dengan air akan sangat bermanfaat memberi kesegaran bagi tubuh. Sebaiknya hindari untuk langsung minum air dingin atau air es, karena akan menyebabkan perut kembung. Juga minuman yang mengandung pemanis buatan, karena pemanis ini tidak mengandung kalori, sehingga akan menambah kelesuan. Jangan pula mengkonsumsi minuman bersoda, karena dapat berakibat buruk bagi perut.

8. Berbuka hendaknya dilakukan secara bertahap

Setelah berbuka dengan makanan / minuman yang manis, sebaiknya perut istirahat terlebih dahulu lebih kurang 30 atau  60 menit sebelum menyantap hidangan berbuka lainnya. Pada saat menyantap makan pun, sebaiknya dilakukan secara bertahap, jangan langsung berlebihan, supaya perut (lambung) tidak kaget dan mendadak kerja keras, sehingga menjadikan Anda malas melakukan aktifitas selanjutnya. Sebaliknya, jangan makan terlalu sedikit, sebab hal ini akan menurunkan daya tahan tubuh sewaktu berpuasa.

9. Mengkonsumsi makanan berserat.

Perbanyaklah makan sayur dan buah saat akan berbuka atau sahur. Selain mengurangi kekeringan tubuh (karena kandungan air dalam makanan berserat cukup tinggi), tubuh juga dapat menahan rasa lapar lebih lama dengan makanan berserat. Hal ini diakibatkan tubuh memerlukan waktu lebih lama untuk mencerna makanan berserat. Demikian juga daging hewan berkaki empat dan unggas bisa bertahan lama di perut.

10. Banyak minum air putih

Pada malam hari dan saat tisahur, perbanyaklah minum air putih, serta selingan dengan bahan berkalori tinggi, misalnya madu, kurma, gula, susu, dan lain-lain untuk mencegah dehidrasi atau kekurangan cairan tubuh dari aktifitas di siang hari yang banyak mengeluarkan keringat, baik di ruangan terbuka maupun di ruangan ber AC.

11. Mengkonsumsi makanan bergizi

Perbanyak makanan yang mengandung lima unsur gizi lengkap, seperti protein, karbohidrat, lemak, vitamin dan mineral, agar tubuh tetap sehat. Vitamin yang perli dikonsumsi setiap hari adalah Vitamin A, B, dan C yang banyak terdapat pada buah berwarna merah dan kunung, sayuran berwarna hijau tua atau kacang-kacangan.

12. Tetap menggosok gigi dan mandi

Dianjutkan tetap menggosok gigi, menyiramkan air dingin pada kepala, dan juga mandi. Gosok gigi boleh dilakukan oleh orang yang berpuasa, demikian juga tidak ada masalah dengan berkumur dan ngadem. Dalam suatu riwayat disebutkan , Rasululloh SAW pernah menyiramkan air pada kepalanya, sedangkan beliau SAW dalam keadaan berpuasa, karena haus atau panas yang menyengat. Ibarat tanaman, jika kekeringan, maka apabila disiram air, tanaman tersebut menjadi segar kembali.

Mari kita manfaatkan Ramadhan kali ini dengan sebaik-baiknya, sebagai ajang untuk lebih mendekatkan diri Kepada Alloh SWT. Jangan sampai momen Ramadhan kali ini terlewat dengan sia-sia.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Juli 24, 2011 in renungan islam, wika prima

 

Tag: , , , , , , ,

Nasehat Rasulullah SAW Menyambut Ramadhan

Selain memerintahkan shaum, dalam menyambut bulan Ramadhan, Rasulullah selalu memberikan beberapa nasehat dan pesan-pesan ketika memasuki bulan Ramadhan.

Wahai manusia, sungguh telah datang pada kalian bulan Allah dengan membawa berkah rahmat dan maghfirah. Bulan yang paling mulia di sisi Allah. Hari-harinya adalah hari-hari yang paling utama. Malam-malamnya adalah malam-malam yang paling utama. Jam demi jamnya adalah jam-jam yang paling utama.

Inilah bulan ketika kamu diundang menjadi tamu Allah dan dimuliakan oleh-NYA. Di bulan ini nafas-nafasmu menjadi tasbih, tidurmu ibadah, amal-amalmu diterima dan doa-doamu diijabah. Bermohonlah kepada Allah Rabbmu dengan niat yang tulus dan hati yang suci agar Allah membimbingmu untuk melakukan shiyam dan membaca Kitab-Nya.

Celakalah orang yang tidak mendapat ampunan Allah di bulan yang agung ini. Kenanglah dengan rasa lapar dan hausmu di hari kiamat….. Bersedekahlah kepada kaum fuqara dan masakin.

Muliakanlah orang tuamu, sayangilah yang muda, sambungkanlah tali persaudaraanmu, jaga lidahmu, tahan pandanganmu dari apa yang tidak halal kamu memandangnya dan pendengaranmu dari apa yang tidak halal kamu mendengarnya.

Kasihilah anak-anak yatim, niscaya dikasihi manusia anak-anak yatimmu.

Bertaubatlah kepada Allah dari dosa-dosamu. Angkatlah tangan-tanganmu untuk berdoa pada waktu shalatmu karena itulah saat-saat yang paling utama ketika Allah Azza wa Jalla memandang hamba-hamba-Nya dengan penuh kasih; Dia menjawab mereka ketika mereka menyeru-Nya, menyambut mereka ketika mereka memanggil-Nya dan mengabulkan doa mereka ketika mereka berdoa kepada-Nya.

Wahai manusia, sesungguhnya diri-dirimu tergadai karena amal-amalmu, maka bebaskanlah dengan istighfar. Punggung-punggungmu berat karena beban (dosa) mu, maka ringankanlah dengan memperpanjang sujudmu.

Ketahuilah! Allah ta’ala bersumpah dengan segala kebesaran-Nya bahwa Dia tidak akan mengazab orang-orang yang shalat dan sujud, dan tidak akan mengancam mereka dengan neraka pada hari manusia berdiri di hadapan Rabb al-alamin.

Wahai manusia! Barang siapa di antaramu memberi buka kepada orang-orang mukmin yang berpuasa di bulan ini, maka di sisi Allah nilainya sama dengan membebaskan seorang budak dan dia diberi ampunan atas dosa-dosa yang lalu. (Sahabat-sahabat lain bertanya: “Ya Rasulullah! Tidaklah kami semua mampu berbuat demikian.”

Rasulullah meneruskan: “Jagalah dirimu dari api neraka walaupun hanya dengan sebiji kurma. Jagalah dirimu dari api neraka walaupun hanya dengan seteguk air.”

Wahai manusia! Siapa yang membaguskan akhlaknya di bulan ini ia akan berhasil melewati sirathol mustaqim pada hari ketika kaki-kaki tergelincir.

Siapa yang meringankan pekerjaan orang-orang yang dimiliki tangan kanannya (pegawai atau pembantu) di bulan ini, Allah akan meringankan pemeriksaan-Nya di hari kiamat.

Barangsiapa menahan kejelekannya di bulan ini, Allah akan menahan murka-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya.

Barang siapa memuliakan anak yatim di bulan ini, Allah akan memuliakanya pada hari ia berjumpa dengan-Nya.

Barang siapa menyambungkan tali persaudaraan (silaturahmi) di bulan ini, Allah akan menghubungkan dia dengan rahmat-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya. Barang siapa memutuskan kekeluargaan di bulan ini, Allah akan memutuskan rahmat-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya.

Barangsiapa melakukan shalat sunat di bulan ini, Allah akan menuliskan baginya kebebasan dari api neraka. Barangsiapa melakukan shalat fardu baginya ganjaran seperti melakukan 70 shalat fardu di bulan lain.

Barangsiapa memperbanyak shalawat kepadaku di bulan ini, Allah akan memberatkan timbangannya pada hari ketika timbangan meringan. Barangsiapa di bulan ini membaca satu ayat Al-Quran, ganjarannya sama seperti mengkhatam Al-Quran pada bulan-bulan yang lain.

Wahai manusia! Sesungguhnya pintu-pintu surga dibukakan bagimu, maka mintalah kepada Tuhanmu agar tidak pernah menutupkannya bagimu. Pintu-pintu neraka tertutup, maka mohonlah kepada Rabbmu untuk tidak akan pernah dibukakan bagimu. Setan-setan terbelenggu, maka mintalah agar ia tak lagi pernah menguasaimu. Amirul mukminin k.w. berkata: “Aku berdiri dan berkata: “Ya Rasulullah! Apa amal yang paling utama di bulan ini?” Jawab Nabi: “Ya Abal Hasan! Amal yang paling utama di bulan ini adalah menjaga diri dari apa yang diharamkan Allah”.

Wahai manusia! sesungguhnya kamu akan dinaungi oleh bulan yang senantiasa besar lagi penuh keberkahan, yaitu bulan yang di dalamnya ada suatu malam yang lebih baik dari seribu bulan; bulan yang Allah telah menjadikan puasanya suatu fardhu, dan qiyam di malam harinya suatu tathawwu’.”

“Barangsiapa mendekatkan diri kepada Allah dengan suatu pekerjaan kebajikan di dalamnya, samalah dia dengan orang yang menunaikan suatu fardhu di dalam bulan yang lain.”

“Ramadhan itu adalah bulan sabar, sedangkan sabar itu adalah pahalanya surga. Ramadhan itu adalah bulan memberi pertolongan ( syahrul muwasah ) dan bulan Allah memberikan rizqi kepada mukmin di dalamnya.”

“Barangsiapa memberikan makanan berbuka seseorang yang berpuasa, adalah yang demikian itu merupakan pengampunan bagi dosanya dan kemerdekaan dirinya dari neraka. Orang yang memberikan makanan itu memperoleh pahala seperti orang yang berpuasa tanpa sedikitpun berkurang.”

Para sahabat berkata, “Ya Rasulullah, tidaklah semua kami memiliki makanan berbuka puasa untuk orang lain yang berpuasa. Maka bersabdalah Rasulullah saw, “Allah memberikan pahala kepada orang yang memberi sebutir kurma, atau seteguk air, atau sehirup susu.”

“Dialah bulan yang permulaannya rahmat, pertengahannya ampunan dan akhirnya pembebasan dari neraka. Barangsiapa meringankan beban dari budak sahaya (termasuk di sini para pembantu rumah) niscaya Allah mengampuni dosanya dan memerdekakannya dari neraka.”

“Oleh karena itu banyakkanlah yang empat perkara di bulan Ramadhan; dua perkara untuk mendatangkan keridhaan Tuhanmu, dan dua perkara lagi kamu sangat menghajatinya.”

“Dua perkara yang pertama ialah mengakui dengan sesungguhnya bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan mohon ampun kepada-Nya . Dua perkara yang kamu sangat memerlukannya ialah mohon surga dan perlindungan dari neraka.”

“Barangsiapa memberi minum kepada orang yang berbuka puasa, niscaya Allah memberi minum kepadanya dari air kolam-Ku dengan suatu minuman yang dia tidak merasakan haus lagi sesudahnya, sehingga dia masuk ke dalam surga.” (HR. Ibnu Huzaimah).

Sumber : Puasa bersama Rasulullah, Pengarang : Ibnu Muhammad (Pustaka Al-Bayan Mizan)

http://www.hajiumroh.com/content.php?id_menu=220&id_submenu=75

 

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Juli 24, 2011 in muslim, renungan islam

 

Tag: , , , , , , , , ,

Menghadapi Persoalan Hidup

Tips Menghadapi Persoalan bagi Hati

Setiap manusia pasti pernah mengalami persoalan dalam hidupnya. Namun, tidak semua manusia mampu  menghadapi persoalan tersebut dengan baik sehingga  terkadang  persoalan yang seharusnya ringan menjadi semakin parah bahakan tidak selesai. Lalu apakah yang dapat dilakukan untuk menghadapi persoalan tersebut ? Sesungguhnya selesainya  suatu persoalan adalah karena kehendak ALLAH. Akan tetapi manusia memiliki tugas besar untuk berikhtiar menghadapi persoalan tersebut. Berikut tips tips menghadapi persoalan :

Siap

Pada hakikatnya semua pilihan pasti memiliki resiko. Resiko itu ada kalanya disukai dan ada kalanya tidak disukai. Di sinilah, sebagai manusia harus berusaha siap dengan segala kemungkinan yang terjadi. Ketidaksiapan dalam menghadapi suatu masalah seringkali mengakibatkan penyesalan mendalam, tekana n batin dan berbagai perasaan bertemakan penderitaan. Bersiap dengan segala kemungkinan artinya manusia yakin bahwa apapun keputusan Allah atas hidup manusia selalu ada hikmahnya. Segala sesuatu yang disukai belum tentu baik untuk manusia sedangkan segala sesuatu yang tidak disukai belum tentu butuk untuk kita. Allah berfirman dalam Surat Al Baqoroh : 216 yang artinya :

“ Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu.  Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahui”

Ridho

Ketika manusia menghadapi persoalan yang cukup sulit hal yang harus dilakukan adalah berusaha mengelola hati  agar bisa ridho atau menerima  peristiwa yang telah terjadi.  Hati yang ridho terhadap ketetapan Allah bukan berarti pasrah tanpa ikhtiar. Ridho akan kehendakNya merupakan implementasi atas keyakinan bahwa pada dasarnya manusia hanya bisa berikhtiar sekuat tenaga sedangkan hasilnya ALLAH yang menentukan karena Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

 

Tidak mempersulit diri

Ketika mendapat suatu nikmat, manusia sangat jarang bersyukur  maka tak heran  ketika mendapatkan masalah, manusia suka berkeluh kesah bahkan mendramatisir keadaan. Padahal ketika suatu masalah didramatisir, keadaan akan semakin sulit dan jauh dari jalan keluar. Allah memberikan suaut ujian pasti sesuai dengan kadar kemampuan hambaNya.  Dalam cuplikan Surat Albaqoroh : 286 Alla berfirman yang artinya :

“ Allah tidak akan membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.”

Sesungguhnya Allah menguji manusia untuk membuatnya dewasa dan matang dalam menghadapi tantangan hidup selanjutnya. Saya teringat suatu nasihat dari salah seorang kawan :

satu hal yang membuat kita dewasa adalah masalah

satu hal ang membuat kita maju adalah usaha

satu hal yang membuat kita hancur adalah berputus asa

satu hal yang membuat kita semangat adalah harapan

Harapan itu selalu ada, maka tiada alasan untuk berputus asa dari Rahmat Allah.

 

Pada hakikatnya setiap kesulitan selalu datang bersamaan dengan  kemudahan. Dalam Alquran, Allah menegaskan pernyataan tersebut 2 kali yakni pada Surat Al Insyiraah (surat ke 94),ayat ke  5 dan 6 yang artinya

“ Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan, (5). Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan (6)”

Apabila disadari dalam 1 kesulitan terdapat banyak nikmat. Sayanngnya, manusia tidak tau dan tidak mau tau seakan terfkus pada penderitaanya yang terkadang tidak seberapa dibanding siksa neraka. Dunia memang tak seindah surge namun juga tak seseram neraka. Berusahalah menikmati setiap episode dalam kehidupan kita. Setiap  kadar masalah tergantung pada perasaan atau sikap kita dalam menghadapinya. Jadi untuk apa terpuruk dan terperangkap dalam lembah penderitaan yang diakibatkan karena mempersulit diri sendiri.

 

Evaluasi dan introspeksi

Setiap episode kehidupan adalah nasihat berharga.  Untuk mencari makna dari itu semua ,hal yang harus dilakukan adalah introspeksi diri atas masalah yang menimpa. Musibah yang menimpa kebanyakan terjadi akibat perbuatan diri sendiri jadi untuk apa menyalahkan orang lain?

Saya mengambil contoh.  Saya pernah kehilangan sandal  di masjid Terminal Kertajaya, Mojokerto. Sempat terbersit dari pikiran saya, dari semua jamaah yang sholat di  masjid saat itu, mengapa hanya saya yang kehilangan. Pencurinya ini kejam sekali padahal saya sedang butuh sandal tersebut. Kemudian saya merenung. Astaghfirullah…Mungkin selama ini saya memang kurang berbagi, sehingga akhirnya apa yang dititipkan Allah pada saya diambil juga. Mungkin juga selama ini saya juga suka menyianyiakan sandal saya. Sehingga Allah mengambilnya dan menyerahkan pada orang yang bisa menjaga sandal tersebut dengan lebih baik lagi.

Saya semakin mantab dan yakin bahwa setiap perbuatan itu pasti ada balasannya. Allah berfirman dalam surat Al Zalzalah ayat 7 dan 8 yang artinya :

“maka barang siapa mengerjakan kebaikan seberat zarrah (benih sawi), niscaya dia akan melihat balasannya(7), dan barang siapa mengerjakan kejahatan seberat  zarrah, niscaya dia akan melihat balasannya (8)”

Sarana evaluasi bukan untuk membuat seseorang mempersalahkan diri saja tetapi juga untuk mengambil hikmah dan berusaha menyikapi  setiap masalah dengan benar. Isa jadi sumber asalah itu ada pada diri kita sendiri. Sehingga kita harus banyak banyak beristighfar karena istighfar (taubat ) yang diterima ALLAH akan mengantarkan kita pada jalan keluar  atas masalah kita.

“Barang siapa memperbanyak istighfar, maka akan diberi kelapangan dalam setiap kesusahan dan jalan keluar dari kesempitan. Dan dianugerahi rezeki dari jalan yang tiada disangka-sangka.” (HR. Abu Dawud dan Nasa’i).

Orang beriman itu sungguh luar biasa. Ketika mendapat kebaikan ia bersyukur dan ketika mendapat musibah ia brsabar dan introspeksi.

Dari Suhaib ra, bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Sungguh menakjubkan perkaranya orang yang beriman, karena segala urusannya adalah baik baginya. Dan hal yang demikian itu tidak akan terdapat kecuali hanya pada orang mu’min: Yaitu jika ia mendapatkan kebahagiaan, ia bersyukur, karena (ia mengetahui) bahwa hal tersebut merupakan yang terbaik untuknya. Dan jika ia tertimpa musibah, ia bersabar, karena (ia mengetahui) bahwa hal tersebut merupakan hal terbaik bagi dirinya.” (HR. Muslim)

Apapun yang terjadi sikapilah masalah dengan baik, buatlah kata kata penyemangat atau affirmasi positif . karena sesungguhnya hal itu menunjukkan bahwa kita yakin ada jalan keluar atas masalah yang ada.

 

Memohon pertolongan Allah

Doa merupakan sarana komunikasi antara hamba dengan pencipta. Selain itu doa juga merupakan wujud ketaqwaan dan ketergantungan hamba terhadap Penciptanya. Sesungguhnya manusia itu lemah tanpa pertolongan dari ALLAH. Mintalah pertolongan pada Allah. Karena semua hanya akan terjadi atas kehendak ALLAH. Memohon pertolongan Allah tentu harus disertai implementasi ketaqwaan kepadaNya  dengan tata cara yang diridhoiNya.

Dalam cuplikan Surat At Thalaq (surat ke 65)  ayat 2 dan 3 Allah berfirman yang artinya…

“…Barang siapa bertaqwa kepada ALLAH niscaya Dia akan membukakan jalan keluar baginya (2)dan  Dia memberinya rezki dari arah yang tidak disangka sangkanya. Da barang siapa bertawakkal kepada ALLAH, niscaya ALLAH akan mencukupkan keperluannya….(3)”

 

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Juli 21, 2011 in renungan islam, wika prima

 

Tag: , , , , , , , , , , , ,

Tips Meningkatkan Daya Ingat

Anda mungkin pernah mengalami kejadian-kejadian yang menyebalkan dikarenakan lupa akan: nama teman baru atau teman lama Anda, password ATM, komputer atau website Anda, di mana menyimpan kunci rumah Anda, di mana meletakkan kacamata Anda, tugas-tugas yang harus segera dilakukan hari ini, judul film yang baru Anda tonton semalam, di mana memarkirkan mobil Anda, atau bahkan lupa sesuatu yang baru terlintas di pikiran kita 50 detik yang lalu. Mungkin anda pernah mencari kaca mata anda ke mana-mana padahal anda menyimpan kaca mata anda di kepala anda. Dan pengalaman-pengalaman lucu lainnya.
Memang lupa seringkali membuat kita frustasi dan memalukan. Lupa akan hal-hal tersebut di atas adalah suatu tanda betapa sibuknya kita. Mungkin akan beruntung bagi Anda yang termasuk orang yang rajin
mencatat segala sesuatunya, mengorganisasinya baik pada catatan manual maupun elektronik seperti ponsel ataupun PDA.
Namun, bagi Anda tipe orang yang tidak suka mencatat dan yang tidak mempunyai akses terhadap alat-alat bantu elektronik, atau bagi Anda semua yang ingin meningkatkan daya ingat otak Anda, ada beberapa tips / cara untuk melatih atau meningkatkan daya ingat otak kita sebagai berikut:
1. Tips Mengingat Nama Teman / Kolega / Konsumen Anda
a. Putuskan bahwa Anda benar-benar ingin mengingat namanya.
Kita akan dapat mengingat nama kenalan kita kalau ada niat untuk mengingat namanya. Melupakan nama
seseorang terjadi karena tidak ada niat untuk mengingatnya.
b. Perhatikan dengan saksama.
Ketika Anda dikenalkan dengan seseorang, lihat mukanya baik-baik dan dengar baik-baik namanya. Tanyakan ejaan yang benar misalkan sesuai pendengaran Anda, ia bernama Kathy, Anda tanyakan kepadanya, “Apakah Kathy dengan K atau C?”. Berilah tanda tentang namanya untuk membantu mengunci dalam ingatan kita (“Oh, Carpenter – teman terbaikku masa kecil), dan gunakan namanya beberapa kali selama bercakap-cakap dengan teman baru Anda tersebut dan pada saat mengucapkan salam perpisahan.

2. Tips Mengingat Password ATM atau Website
a. Bentuklah nomor-nomor Anda
Buatlah satu bentuk untuk setiap nomor, sebagai contoh: 0 seperti bola atau ring; 1 adalah pena; 2, angsa (swan); 3 seperti borgol tangan; 4, perahu layar; 5, seorang wanita hamil; 6, pipa cerutu; 7, boomerang; 8, mainan anak snowman; dan 9 adalah raket tenis. Untuk mengingat PIN ATM (katakanlah 4298), imajinasikan diri Anda sedang ada di sebuah perahu layar (4), ketika angsa (2) berusaha menyerang Anda. Anda memukulnya dengan raket tenis (9), dan angsa berubah menjadi snowman (8).
b. Menyamakan bunyi akhir nomor-nomor password Anda dengan kata-kata tertentu (Rhyming).Pikirkan kata-kata yang mempunyai bunyi akhir yang sama dengan nomor-nomor 1 s.d. 9 (contoh batu dengan 1, andalan untuk 9, dll.) Kemudian buatlah suatu cerita menggunakan kata-kata yang mempunyai bunyi akhir sama, misal password Anda 1973, batu (1) andalan (9) terlempar menuju (7) ke iga (3) musuh.
3. Tips Mengingat Di Mana Meletakkan Kunci Rumah / Kacamata
a. Merunut/mengurutkan kejadian-kejadian.
Beri perhatian pada apa yang sedang Anda lakukan pada saat Anda meletakkan kunci rumah atau kacamata Anda pada meja terakhir. Ingatkan diri Anda, “Saya menyimpan kunci rumah dalam saku celanaku,” sehingga Anda mempunyai ingatan yang jelas melakukan hal ini.
b. Buatlah suatu kebiasaan (habit).
Letakkan tempat penyimpanan (wadah) kecil pada sisi meja. Usahakanlah diri Anda untuk meletakkan kunci-kunci, kacamata, ponsel, atau barang-barang lain yang biasa digunakan dalam suatu wadah tersebut – setiap saat.
4. Tips Mengingat Aktivitas / Tugas-tugas yang Harus Dikerjakan
Anda bisa terapkan teknik Roman Room, yaitu menggunakan ruangan-ruangan dalam rumah Anda atau lokasi-lokasi di sekitar rumah Anda – atau apapun yang Anda tahu dengan baik – sebagai penghubung sesuatu yang Anda ingin ingat.
Misalkan Anda (ibu-ibu) suatu hari harus melakukan tugas-tugas rumah: memfotokopi dokumen penting, mengambil kalung Anda yang direparasi, menabung ke bank, dan membeli susu anak. Normalnya, mungkin Anda akan mencatat hal-hal tersebut untuk memastikan tidak ada yang terlewatkan nantinya. Namun, Anda pun bisa juga mengingat tugas-tugas tersebut dengan mempraktikkan teknik Roman Room dan menggambarkan Anda berjalan di belakang rumah kemudian melihat lembaran-lembaran kertas berserakan di lantai dan suami Anda terpeleset di atasnya (memfotokopi dokumen). Anda kemudian menuju ruang keluarga dan melihat kucing Anda tidur di sofa, memakai kalung yang bersinar (mengambil kalung). Kemudian Anda menggambarkan di sekitar pojok dinding berpola dapur Anda menyerupai suatu pola tagihan Rp 2.000.000 (menabung ke bank). Akhirnya, Anda membayangkan berjalan menuju ruang makan dan Anda mendapati banyak banyak anak-anak kecil sedang minum susu (membeli susu anak).

5. Tips Mengingat Judul Film
Praktikkan teknik ABC Anda. Ucapkan urutan abjad (dengan keras di dalam kepala Anda). Ketika Anda mendapatkan huruf R misalnya, ini bisa menjadi trigger pengingat nama judul film yang Anda lupa: Ratatouille.

6. Tips Mengingat Di Mana Memarkirkan Mobil / Kendaraan Anda
Buatlah sesuatu yang berkaitan antara hal-hal yang sebenarnya tidak terkait. Contoh pada saat Anda memarkirkan mobil di suatu area parkir yang padat, ciptakan suatu gambar/image tentang lingkungan di sekelilingnya. Ubahlah area parkir menjadi suatu hutan belantara, tiang lampu sebagai batang pohon raksasa, zona yang bukan tempat parkir sebagai pasir dan pintu masuk gedung sebagai sebuah goa. Hal ni akan menciptakan peta yang dapat memudahkan mengingat lokasi pasti kendaraan kita diparkirkan.
Perlu Anda ketahui juga bahwa otak sangat suka akan hal-hal yang bersifat tidak masuk akal / ekstrem / berlebihan seperti: seksi, penuh warna, multi sensorik (melibatkan lebih dari satu panca indera), lucu, melibatkan emosi, melibatkan irama atau musik, tindakan aktif, gambar tiga dimensi dan hidup/aktif, menggunakan asosiasi, dan imajinasi.
Semoga bermanfaat!

Sumber: – Retrain Your Brain, Give Your Brain a Boost, Patricia Curtis, Reader’s Digest March 2008
– Superboost Your Memory, Diane Sewell, Reader’s Digest May 2006 – Other related articles
Brought to you by
http://www.KekuatanPikiran.com

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Juni 3, 2011 in tips

 

Tag: , , , , , , , ,

Tips Sabar dan Ikhlas

Antara sabar dan ikhlas

 

Sabar : menahan diri dalam melakukan sesuatu atau meninggalkan sesuatu untuk mencari keridhaan Allah. Ref: (Ar-Ra’d: 22)
Dalam Islam, sabar artinya sanggup menahan diri. Kesusahan yang diterima tidak menyebabkan perubahan perilaku.

Ikhlas itu lebih berat dari sabar. Secara bahasa, ikhlas bermakna bersih dari kotoran dan menjadikan sesuatu bersih tidak kotor. Dalam Islam, ikhlas berarti niat mengharap ridha Allah saja dalam beramal tanpa mengharapkan apapun dari yang lain.

Metriknya ikhlas: orang ikhlas itu dipuji atau dicaci hatinya sama saja. Dipuji-puji tidak merasa besar, dicaci macam apapun tidak merasa rendah.

Tips untuk ikhlas dapat dibaca di hadis tentang ikhlas yang diriwayatkan oleh Muaz bin Jabal. Tips dari Rasulullah untuk kita dapat ikhlas dapat dibaca di akhir hadis itu, yaitu sebagai berikut:

  • kalau dalam amalanmu ada kelalaian maka tahanlah lidahmu jangan sampai memburukkan orang lain.
  • Ingatlah dirimu sendiri pun penuh dengan aib, maka janganlah mengangkat diri dan menekan orang lain.
  • Jangan riyak (pamer) dengan amal supaya amal itu diketahui orang.
  • Jangan termasuk orang yang mementingkan dunia dengan melupakan Akhirat.
  • Kamu jangan berbisik berdua ketika di sebelahmu ada orang lain yang tidak diajak berbisik.
  • Jangan takabur pada orang lain nanti luput amalanmu dunia dan Akhirat dan
  • jangan berkata kasar dalam suatu majlis dengan maksud supaya orang takut padamu.
  • Jangan mengungkit-ungkit apabila membuat kebaikan.
  • Jangan merobekkan pribadi orang lain dengan mulutmu, kelak engkau akan dirobek-robek oleh anjing-anjing jahanam. Sebagaimana firman Allah yang bermaksud: ‘Di Neraka itu ada anjing-anjing perobek badan manusia’
  • kamu menyayangi orang lain sebagaimana kamu mengasihi dirimu sendiri dan
  • benci apa yang berlaku kepada orang lain apa-apa yang dibenci oleh dirimu sendiri.

taken from : http://wa2010.ee.itb.ac.id/antara-sabar-dan-ikhlas

 
7 Komentar

Ditulis oleh pada Juni 3, 2011 in akhlak

 

Tag: , , , , , ,

KEUTAMAAN SHALAT MALAM

Keutamaan Shalat Malam

a. Shalat Shalat Malam atau tahajjud terdapat dalam firman Allah SWT dalam surat Al-Isra ayat 79, “Dan pada sebagian malam hari, shalat tahajjudlah kamu sebagai ibadah tambahan bagimu, semoga Rabb-mu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji”.

b. Dalam shahih Muslim dari Abu Huraira ra dari Rasulullah SAW, Nabi ditanya, shalat apakah yang paling utama selain shalat fardhu? Beliau menjawab, shalat malam [Muttafaq ‘alaihi]

c. Orang yang membiasakan Shalat Malam adalah orang yang berbuat baik dan berhak mendapatkan kebaikan dan rahmat Allah (QS. Adz-Dzariyat, 56 : 15 – 18).

d. Orang yang membiasakan Shalat Malam termasuk golongan hamba-Nya yang berbakti “….Dan orang-orang yang melewatkan malam harinya dengan bersujud dan berdiri untuk Rabb mereka”. (QS. Al-Furqan, 25 : 63 – 64).

e. Allah SWT memberi kesaksian bahwa mereka beriman kepada ayat-ayat-Nya, “Sesungguhnya orang-orang yang beriman dengan ayat-ayat Kami adalah orang-orang yang apabila diperingatkan dengan ayat-ayat (Kami) mereka menyungkur sujud dan bertasbih memuji Rabb-Nya sedang mereka tidak menyombongkan diri. Lambung mereka jauh dari tempat tidurnya…” (QS. As-Sajdah, 32 : 15 – 17).

f. Allah SWT menolak menyamakan mereka dengan orang-orang yang tidak memiliki sifat seperti mereka (QS. Az-Zumar, 39 : 9)

g. Menjadi sabar dan kokoh iman (QS. Al-Insan, 76 : 24 – 26).

Adab Shalat Malam

a. Berniat melakukannya sebelum tidur.

b. Berusaha menghapus rasa kantuk setelah bangun tidur lalu menggosok gigi (bersiwak)

c. Membaca do’a

d. Memulai shalat malam dengan dua rakaat yang ringan, kemudian shalat sesudahnya berapa rakaat saja

e. Apabila ketika bangun tidur kita masih mengantuk maka tinggalkanlah shalat hingga hilang rasa kantuknya f. Tidak memaksakan diri artinya menyesuaikan dengan kemampuan fisik kita. Laksanakan amalan-amalan (ibadah) dalam batas kemampuanmu (ibadah sunnah). Demi Allah, Allah tidak akan memutus pahala sehingga kamu menuntut ibadah (HR Bukhari dan Muslim).

Waktu dan cara Shalat Malam

Shalat malam yang dilakukan setelah bangun tidur dinamakan shalat tahajjud. Shalat malam dapat dilakukan pada awal, pertengahan atau akhir malam dengan syarat telah melakukan shalat isya. Yang paling afdhal adalah sepertiga malam yang terakhir (HR. Bukhari No. 602 dan Muslim No. 731). Shalat malam berjumlah genap dan diakhiri dengan witir. Jumlah seluruh rakaat adalah tiga belas, sebelas, sembilan, tujuh, lima tiga atau satu, jika satu rakaat berarti termasuk shalat witir saja.

Pengaruh Shalat Malam dalam kehidupan.

Bagi Rasulullah SAW dan para sahabat, Shalat Malam diperlukan untuk menguatkan ruhani guna persiapan menerima wahyu dan menghadapi tantangan yang berat dalam melaksanakan da’wah.

Bangun malam untuk melaksanakan shalat dan membaca Al-Qur’an merupakan bekal ruhani yang penting bagi seorang muslim. Pada saat orang lain sedang tidur kita bangun beribadah serta bermunajat kepada Allah seolah-olah kita berada dihadapan-Nya. Kita juga membaca Al- Qur’an dalam kesunyian dan bacaan Al-Qur’an saat itu lebih berkesan dalam hati.

Para pemuda Islam yang taat beribadah dan suka melaksanakan ibadah sunnah adalah para pemuda generasi harapan Islam yang akan membuat Islam akan kembali berjaya. Para pemuda Islam yang bersemangat yang rajin melaksanakan Shalat Malam akan membuat mereka menjadi para pemuda yang memiliki hati yang bersih, rendah hati, memiliki optimisme dan tidak kenal putus asa serta memiliki kesabaran yang kuat dalam meniti kehidupan Islami.

Agar bisa Sholat malam

a.       Berdoa, meminta kepada ALLAH agar dimudahkan utk mengerjakan sholat malam

b.       Mengetahui keutamaan sholat malam

c.       Mengetahui tipu daya setan

d.      Mengingat kematian dan tidak panjang angan

e.      Berusaha tidur d awal malam

 
 

Tag: , ,